Ngelayap Story : Rumah Tiwi

Cerita ini dikutip dari cerita ngelayap di malam minggu. Ceritanya pas gw lagi di bekasi. Abis isya gw janjian sama temen gw, Vicky, karena mau transaksi buku. Ya dia jualan buku eh binder. Kita ketemuan di sebuah perumahan, namanya VIP. Kalo gw masuk VIP, gw jadi inget masa-masa SMP. Soalnya SMP gw ada di VIP, namanya SMPN 21 Bekasi (ini bukan promosi). Sesampainya di VIP, gw coba lewatin jalan gelap yang biasa dipake pasangan-pasangan untuk lapak mereka pacaran. Dari dulu tempat itu emang suka dijadiin lapak pacaran sama ABG-ABG. Gw penasaran itu tempat masih ada yang pake buat pacaran apa engga. Yak gw kembali kepo.

Nih gw kasih gambaran, sewaktu lu masuk lewatin gerbang depan VIP, akan ada dua jalan gede. Di sebalah kanan dan kiri jalan ada lapangan rumput gede yang biasa dipake main bola. Di sebelah kiri lapangan yang kiri, ada jalan. Kalo lu masuk ke jalan itu, di pinggir-pinggir jalannya gaada lampu jalannya. Jadi gelap total (gak gelap total juga sih). Nah di pinggir jalan itulah biasanya dipake ABG-ABG labil buat tempat mereka memadu kasih. Karena temen gw belum dateng, jadinya gw iseng aja lewatin jalan itu, sekalian ngeliat masih ada yang mangkal apa engga. Eh tau-taunya masih ada aja yang pacaran di pinggir-pinggir jalan. Ada banyak lagi. Gw serasa like a boss lewat situ. Gw diliatin sama yang lagi bermesraan. Mungkin dipikiran mereka “nih bocah gak sopan banget lewat-lewat gak pake permisi” atau “woy matiin lampu motornya ngapa, silau nih, ganggu aje”. Pas lewat jalan itu, gw emang sengaja gak matiin lampu motornya, iseng aja sih, gak ada yang kenal ini haha.

Abis itu gw nungguin temen gw di pinggir jalan. Beberapa menit kemudian dia dateng.

“Eh fin sorry ya lama, tadi gw abis mandi, jadinya lama”.

“Iya gapapa. Lu lewat situ juga vik? (jalan gelap tadi maksudnya)”.

“Iya, sumpah banyak banget orang pacaran”.

“Masih aja ada yang pacaran di situ, gw pikir udah gak ada lagi-_-“.

Sambil melakukan transaksi, kita juga sedikit ngobrol-ngobrol basi seputar orang-orang yang pacaran tadi dan tentang kuliah. Karena kita udah lama gak ketemu, jadi kalo ngobrol agak-agak canggung gimana gitu.

Selesai transaksi, Vicky balik dan gw berencana mau ke rumah Scharta, gatau mau ngapain. Sebelumnya gw ke rumah Aji dulu mau ngajakin dia juga ke rumah Scharta. Pas gw nyampe rumahnya, gw panggil “Assalamualaykum, Ajeee, Ajee”. “Aji nya belum pulang”. Ternyata dia gak ada di rumah, aseem, pantesan gw sms gak dibales. Yasudah gw sendirian ke rumah Arta.

Sesampainya di rumah Arta, gw mikir, “kalo dia gak ada juga, gw mau kemana lagi ya? Tidaakk gw males balik, mana rumah gw jauh lagi dari rumah si kampung ini (re: Arta)”. Gw samper “Assalamualaykum Arta”, dan om nya yang keluar. “ta, ada temenmu tuh” kata om nya.

“Oii wasapp”. Orangnya keluar.

“Boleh keluar gak lu?” tanya gw.

“Boleh lah, emang gw bayi gak boleh keluar”.

“Good, main nyok. Mampir ke rumah orang aja”. Karena gw gatau mau kemana, jadinya gw memutuskan buat ngelayap ke rumah temen gw yang lain. Biasalah silaturahmi haha.

“Yakin lu? Ayo dah”. Dia setuju dan masuk lagi ke dalem rumah.

Pas dia masuk, ibu nya keluar. Gw sapa “eh tante”, ibu nya melempar senyum ramah ke arah gw.

“Mau kemana lagi ta? Tanya emak nya Arta.

“Biasa lah, mau…. Maen” jawabnya.

Sebelum pergi gw pamit ke ibu nya.

“Pergi dulu ya tante”.

“Iya”. Jawab ibu nya sambil senyum.

“da da tante, da da tante”. Si bodoh ini gak danta ngikut-ngikut pamit pake kata-kata tante ke emak nya sendiri.

 

Sambil naik motor, sambil ngobrol.

 

“Kita kemana nih?” tanya Arta.

“Hmm.. Ke rumah Listia aja nyok” jawab gw.

“Jangaaan, gw aja lagi berantem nih sekarang”. Udah gak heran gw kalo pasangan ini berantem mulu.

“Etdah berantem mulu lu. Pasti karena hal-hal gak danta ye berantemnya”.

“Ya lagian kemaren gw lagi di kosannya Reza malah disuruh balik. Gw tuh disuruh tungguin Reza di kosannya sampe selesai kuliah. Kan gak enak, masa dia baru selesai kuliah gw langsung balik. Mana dia selesai kuliahnya jam 5 lagi, asem. Yaudah kan gw harus solat magrib dulu, terus makan dulu, abis itu baru dah balik. Mana pas balik gw nyasar dulu lagi. Kan jadi lama sampe rumahnya” jelas Arta plus sedikit curhat.

“Oh, lu ke depok kemaren? Yaudah lu bilang aja ke Listia nya kaya gitu”.

“Udah, eh tapi kata dia “yaudah terserah” gitu, kan gw jadi bingung”.

 

Sedih banget nasib lu ta. Yah maklumin ajalah, cewe emang selalu gitu.

 

“Jadi kita mau kemana nih?” tanya Arta lagi.

“ke rumah Maul aja”.

“yaudah”.

 

Oke, tujuan udah ditetapkan. Saat di perjalanan, gw sama Arta liat orang-orang naik motor sama cewe. Ini situasi yang jleb banget. Kayanya tuh serasa gw doang yang boncengin cowo -__-

“Tuh pin, boncengan tuh sama cewe” kata Arta. Kampret, dia kira dia lagi boncengan sama siapa -_-

“Eh lu juga nye*. Lu kira gw seneng boncengan sama cowo”. Untung gw masih normal, kalo engga, mungkin….. Ah sudahlah.

Ada lagi yang boncengan sama cewe terus cewenya meluk cowonya dari belakang. Orang ini tepat banget di depan gw jalannya. Rasanya mau gw tabrak aja dari belakang.

“Pin balap pin. Kita jangan mau kalah” kata Arta.

“Oke”. Gw langsung ngegas motor gw. Pas udah samping-sampingan sama orang itu, si kampret ini ngikutin gaya cewe di motor itu, meluk cowonya dari belakang. Gila aja gw masih normal malah dihomoin -_-

“Anjirr, gw masih normal wey” kata gw sambil berusaha melepas pelukan busuknya.

“Ha ha ha kaku banget”.

Akhirnya kita sampe di perumahan PHP (Permata Hijau Permai bukan Pemberi Harapan Pasti *sadiss), rumahnya Maul. Sesampainya di rumah Maul, kita sepik-sepik mau minta minum. Ternyata di rumahnya gak ada air. Huuff yaudah mission failed. Mau ngajak main juga gak enak,.. Tadinya berharap diajak masuk terus dikasih makanan, tapi apa daya waktu udah menunjukkan jam setengah 10. Jadi kita harus cabut supaya gak ditegur ortunya.

 

“Kemana lagi nih?” tanya gw.

“Ke rumah Tiwi aja nyok”.

“Ayo dah. Lu mau ngeliat orang pacaran juga gak?”. Karena rumahnya Tiwi di VIP, jadi kebetulan, gw mau lewatin spot jalanan gelap tempat orang pacaran tadi.

“Di mana emang?” tanya Arta.

“Di VIP. Udah ntar gw tunjukkin”.

 

Oke perjalanan gw kembali menuju VIP.

Sampe di VIP, gw belok ke jalanan gelap tadi. Dan ternyata….. Masih ada yang pacaran bung. Gila masih betah aja pacaran gelap-gelap. Mungkin ini yang dinamakan cinta itu buta, karena pacarannya di tempat gelap.

 

“Buset dah, ini ngapain pada pacaran gelap-gelapan gini” tanya Arta sambil bisik-bisik.

“Ya begitulah, dari dulu di sini selalu dijadiin tempat pacaran ta. Bahaya banget. Ini masih pada betah aja pacaran disini daritadi”.

“Tadi lu lewat sini juga? Awas peleh, ntar lu diincer”

“Busee gila kali gw diincer”.

 

Dan akhirnya kita sampe di rumah Tiwi. Suasana di sekitar rumahnya udah sepi. Serasa udah jam 2 pagi, padahal baru jam 10.

“Panggil gak nih?” tanya Arta.

“Telpon aja lah. Gak enak kalo manggil langsung”.

“Yaudah punya nomernya gak?”

“Hm.. Gak ada gw. Dia ganti-ganti nomer terus lagian, padahal bukan artis. Eh ada sih kayanya, bentar dicek dulu”. Gw mengecek nomernya di hape gw. Dan… ternyata ada. Ada 3 malah.

“Ada 3 nih ta. Coba nomer yang ini. Lu yang ngomong yeh”.

 

Tuuutt… tuuuttt… (ceritanya bunyi telpon).

“Gak nyambung nih”.

“Masa? Beneran yang ini nomernya. Coba lagi gih”.

“Coba yang lain dah”.

Di sini udah tanda-tanda mau failed lagi nih. Kalo gak bisa juga, gagal sudah rencana silaturahmi kita.

Tapi akhirnya nyambung juga ke nomernya. Dan nomernya itu ternyata nomer yang pertama kali kita hubungin. Asem, serasa di troll sama nomernya Tiwi.

 

“Jirr, ternyata nyambung pin”.

“Hallo, ini siapa?” tanya Arta.

“Hallo, ini Tiwi” jawab Tiwi.

“Keluar Tiw, gw di depan rumah lu”.

“Serius?”

“Iya serius. Buruan keluar”.

“Yaudah bentar”.

“Oke, eh gw siapa?” tanya Arta lagi. Si pea ini masih aja basa-basi. Segala pake nanya lagi kalo dia itu siapa. Kaya orang lupa ingatan aje lu ta.

“Ini Alfin kan” jawab Tiwi.

“Oke good”. Arta langsung nutup teleponnya.

“Ternyata dia gatau pin kalo yang nelpon gw, dia ngiranya tadi itu elu hahaha”.

“Et peleh. Gw kira dia gatau nomer gw”.

Beberapa menit kemudian yang ditunggu keluar juga. Kita berdua berharap dikasih minuman-minuman basi. Daritadi udah haus nih.

 

“Eh gila, lu ngapain pada kesini” tanya Tiwi.

“Biasa silaturahmi Tiw” jawab gw.

 

Misi silaturahmi gw sama Arta sukses. Kita bertiga ngobrol-ngobrol basi di depan rumahnya Tiwi. Ditawarin minum juga (ini yang daritadi ditunggu-tunggu).

Amanah Baru

Yo, tes-tes? Udah lama kayanya gue engga nulis sesuatu di blog. Pas gue buka blog ternyata banyak sarang laba-laba di pojokannya sama ada gembel yang lagi tiduran di home-nya. Oke ini basa-basi paling basi. Lanjut. Sebenernya banyak sih cerita-cerita yang mau gue tulis di sini. Udah banyak ide tulisan yang mau dibuat tapi belum sempet ngetiknya. Bukannya sok sibuk atau apa, tapi ya belakangan ini ngerasa padet aja sama jadwal kuliah yang pergi-pagi-pulang-tengah-malem. Ngomong-ngomong mahasiswa macam apa yang pulangnya tengah malem? Yah engga setiap hari kayak gitu juga sih. Cuma saat momem-momen Gumakusi mau tampil aja. Biasanya balik ke kosan lebih dari jam 12, setiap hari. Wah, bagus juga kalau cerita Gumakusi gue masukin sini juga, oke good, bungkus.

Alhamdulillah sekarang gue udah mengemban amanah baru di Gumatika. Sebelumnya cuma jadi staff biasa di Departemen Infokom, sekarang udah bisa jadi pemimpinnya. Ya, 19 November kemaren gue resmi terpilih jadi Ketua Gumatika periode 2015/2016 dan resmi dilantik 5 Desember kemaren. Gimana ya? Seneng engga seneng sih sebenernya. Rasa takut gue begitu besar ketika perhitungan suara 19 November kemaren. Dari tiga calon Ketua Guma, kayaknya cuma gue yang keliatan banget lagi deg-degan. Refha masih bisa ribut dan ketawa-ketawa (katanya itu tanda kalau dia lagi deg-degan juga). Lutfi masih bersikap normal kayak biasa. Kayaknya Lutfi doang yang paling keliatan selow di antara gue dan Refha, entahlah mungkin dia cuma pinter nyembunyiin sikap deg-degannya. Dibandingin mereka berdua, gue keliatan paling diem. Diem aja. Super diem. Ngeliat proses perhitungan suara. Balap-balapan poin antara gue sama Refha, bikin tambah deg-degan. Dan akhirnya gue lah yang dapet poin terbanyak. Sehingga bisa disimpulkan, gue yang memegang amanah sebagai Ketua Gumatika periode 2016.

Semoga gue bisa menjalankan amanah baru ini dengan menyenangkan hihihi… (tawanya mba kunti)