Praktikum (hampir) Failed

Entah kenapa praktikum Kimia hari selasa kemarin serasa (hampir) failed. Gw hampir gagal ngerjain laporan praktikum Kimia pertama gw. Ceritanya dimulai dari praktikum Biologi. Wait wait,. Kok Biologi? Katanya praktikum Kimia yang (hampir) failed? Yaudahlah gapapa biar ceritanya panjang. Seettt…

Sebelum Kimia, gw praktikum Biologi dulu. Emang di hari selasa tuh gw ada 2 praktikum berturut-turut, Biologi dulu, abis itu Kimia, bener-bener combo double.

  • (Hampir) Failed 1 : Salah Gaul Jam

Yak, praktikum Biologi dimulai jam setengah 11. Awalnya gw pikir praktikum dimulai jam 11. Pas gw liat jadwal… “oh meeenn, gw salah, ternyata praktikumnya jam setengah 11, gw telaaaatttt aarrrrggggh” kata gw sambil meratapi jam yang menunjukkan pukul 10 lewat 24 menit. Padahal aturannya 15 menit sebelum praktikum udah harus ada di lab. Oke gw harus tenang. Gw gak boleh panik di sini. Kalo gw panik pasti ada aja barang yang lupa dibawa. Ntar nyampe sana malah disuruh balik lagi kalo gak bawa yang mesti dibawa.

Jam 10 lewat 30 gw jalan ke Teaching Lab. 20 meter sebelum sana, gw liat temen sekelas gw lagi jalan ke Teaching Lab juga. “Alhamdulillah ada temen telat”. Gw terselamatkan. Masuk ke dalem dan gw liat temen-temen kelas gw masih pada di luar labnya. Aseem gw gak telat ternyata. “Kalo gitu ngapain tadi di asrama gw panik?” pikir gw. Jangan-jangan ada barang yang ketinggalan lagi?

“Bawa serbet gak pin?” tanya temen gw.
“Serbet? Buat apaan??”

  • (Hampir) Failed 2 : Kartu Nilai

Sebelum masuk lab, kita disuruh ngelengkapin form kartu nilai dulu. Gw buka tas… “Alahhh, gw gak bawa kartunyaaa aaarrrrgghh” gw mulai panik lagi. Kalo gak bawa kartu, gw pasti disuruh balik ke asrama ngambil kartunya. Males banget udah buru-buru ke sini disuruh balik lagi. Gw ngubek-ngubek tas. Buku praktikum yang gw bawa gw buka-bukain semuanya. Eh ada deh, keselip di buku praktikumnya. Yeaah gw terselamatkan lagi. Alhamdulillah.

  • (Hampir) Failed 3 : No Foto No Cry (teeettt… Totally Failed)

Sip. Gw ngelengkapin formnya.
“Loh nyantumin foto juga?” pikir gw. Di form kartunya disuruh naruh foto 3×4. Gw liat temen-temen gw udah pada masang fotonya masing-masing. Dan gw??? Yak gw gak bawa foto. Gw ngerasa didiskriminasi sendiri gara-gara gak bawa foto. Lagian gw juga gatau kalo disuruh bawa foto. Yasudahlah, masalah foto gw pasrah. Gw mikir nanti pasti disuruh balik lagi ke asrama buat ngambil foto. Mager mode on. Dan ini bener-bener totally failed, gw gak terselamatkan di bagian ini karena gak bawa foto.

  • (Hampir) Failed 4 : Lupa dan Hoki di Kuis Biologi

Masih di depan lab sambil nunggu, gw perhatiin temen gw yang lain pada baca-baca buku praktikum. “Tumben banget pada rajin” pikir gw. Pas gw tanya, ternyata ada kuis sebelum praktikum. Alaah, gw lupa dan gw belom baca apa-apa soal praktikum kali ini-__-.
Oke tenang. Gw akan menggunakan sistem SKS, Sistem Kebut Setan. Gw buka bukunya, gw liatin, dan dia ngeliatin gw. Kita berdua saling adu-aduan pandangan. Kalo gw menang, gw hafal materi. Kalo gw kalah, takdir. Gw baca tuh buku sambil berdiri. “Ayolah semoga aja hafal” pikir gw. Namun, takdir berkata lain, bukunya yang menang.

Beberapa menit kemudian mulai masuk lab. Kartu praktikum disuruh kumpulin. Untunglah kakak aspraknya baik, membolehkan ngumpulin foto minggu depan. Yeaah gw terselamatkan lagi untuk kesekian kalinya.

Praktikum Biologi pertama ini tentang cara menggunakan mikroskop. Sejauh ini lancar-lancar aja. Semua berjalan sebagaimana mestinya. Gak ada satu mikroskop pun yang gw rusak hari ini. Dan kuis gw alhamdulilah lancar. Untung kuisnya diadain setelah praktikum, jadi materi-materinya masih fresh dan nempel di otak hihihi gw kembali hoki *devillaugh.

Setelah Biologi selesai, Kimia masih menunggu. Di labnya masih ada kelas lain yang praktikum. Kelas gw masih harus
nunggu giliran masuk.

Sambil nunggu, gw sholat zuhur dulu di lantai 2.

  • (Hampir) Failed 5 : Diskusi-Diskusi Kuis Kimia

Selesai sholat, gw turun. Masih nunggu giliran. Gw duduk di depan labnya sambil ngeliat apa yang sedang terjadi di dalam. Nampaknya suasana sedang tegang bung. Kepala mereka tertunduk lesu memandangi buku laporan. Gw liat aura-aura tegang keliatan dari muka mereka. Ini persis kaya adegan di film zombie dimana semua orang lagi pasrah-pasrahnya diserang zombie… ah iya gw gak pernah nonton film zombie.

Gw mikir, apa ngerjain laporannya sesusah itu? Kan tinggal ngeliat laporan temen sekelompok. “Liat” loh ya, beda sama nyontek. Kalo nyontek itu kita mesti liat sambil nyatet kerjaan temen. Kalo liat itu cuma ngeliat kerjaan temen, abis itu baru dicatet. Ini beda loh. Sesama temen satu kelompok harus saling bantu kalo temen lainnya lagi susah.
Sip, solidaritas tinggi.

Gw liat temen-temen kelas gw baca-baca buku panduan praktikumnya. “Ohiya Kimia ada kuis juga, astagg lupa gw” tiba-tiba baru kepikiran kalo Kimia ada kuis juga. Duh, mana gw gak punya buku panduan praktikumnya lagi. Aseem, gw ngerasa sial hari ini.

Beberapa saat kemudian, kelas yang tadi praktikum keluar. Mereka keluar lab dengan wajah penuh kelegaan. Nampaknya kutukan laporan praktikum mereka udah berakhir. Sekarang giliran kelas gw yang gantian ngerasain kaya mereka. Oh… semoga gw gak sekaku mereka.

Pas mereka keluar, gw ketemu sama temen gw, Fuad.
“Gimana ad, gampang gak?” tanya gw.
“Wess gampang gilaa”. Wah, nih orang bilang praktikumnya gampang, padahal dari tadi gw liatin dia ngusap-ngusap kepalanya mulu kaya artis iklan sampo pas ngerjain laporan. Hm mungkin dia stress… mungkin. Ah atau mungkin… emang beneran gampang?

Oh ada temen gw yang baru keluar lagi, si Maul.
“Maul, itunya susah gak?” tanya gw.
“Ah gak usah ditanya dah”. Kayanya dia pasrah. Yasudahlah.
“Eh ul, itu kuisnya gimana? Gampang gak?”
“Gampang kok, cuma 3 soal doang”.
“Serius 3 soal doang? Apaan aja?”
“Ditanya soal miniskus. Kalo bening miniskus atas, kalo berwarna misnikus bawah. Terus soalnya bla bla bla bla….”
“Wah sip deh. Lu bawa buku panduannya gak?”
“Bawa”.
“Oke pinjem”.
“Yeeeh pinjem, balikin tapi”
“Iya iya, kaku banget”.
“Biologi kuisnya apaan aja?” tanya Maul.
“Oh Biologi tuh soalnya bla bla bla bla….” jawab gw.
“Oke deh”. Dia jawab bla bla bla, gw juga jawab bla bla bla.

Sip akhirnya dapet buku panduan buat belajar. Kembali gw belajar pake sistem SKS, Sistem Kebut Sob. Gw baca baca baca dan baca sampe bosen. 5 menit kemudian masuk lab. Dan gw baru baca 2 halaman.

  • (Hampir) Failed 6 : Serbet-Serbet Basi

Nah sewaktu masuk lab, duduk per kelompok dulu. Gw ngeliat temen sekelompok gw yang lain pada bawa serbet.
“Serbet buat apaan?” pikir gw.

“Serbet kamu mana?” tanya kakak asprak.
“Ng.. Nganu kak, g-gak ba-wa” jawab gw dengan pemenggalan kata.
“Cari dulu sana serbetnya”. Gw diusir dari lab.
Gw keluar perlahan dari lab dengan keren sambil mikir, “nyari serbet kemana ya?” Duh pantesan pas masuk Teaching Lab tadi temen gw nanyain bawa serbet apa engga, ternyata buat ini toh. Aseem kenapa gw selalu telat info… kenapa????… kenapaaa???? -__- *biarkayaksinetron.

Gw liat ke arah lab Biologi. Tiba-tiba timbul ide brilian di kepala gw. Sekarang gw tau caranya dapetin serbet ha ha ha. Gw ke arah lab, dan teriak…. “MAOOOOLL.. PINJEM SERBET DOOONG”. Untungnya dia belom masuk ke lab, yeaah.
“Ah lu mah gak modal, ntar balikin ye!” kata Maul.
“Sip”. Gw langsung cabut, balik ke lab Kimia.

  • (Hampir) Failed 7 : Laporan Hooh Laporan

Oke praktikum dimulai. Kakak aspraknya memulai praktikum dengan kuis. Di kuis ini, gw terselamatkan berkat bocoran soal dari Maul tadi. Dan walaupun baru baca buku panduan sedikit, tapi yang gw baca untungnya keluar semua haha alhamdulillah hoki.

Selesai kuis, kakaknya mulai ngenalin peralatan-peralatan buat reaksi Kimia. Pas penjelasan, gw hampir gak merhatiin sama sekali. Tiba-tiba pandangan gw kabur, burem, ngeblur, serasa goyang-goyang gimana gitu. Kepala gw juga serasa berat, pengennya selalu nunduk ke bawah terus kayak orang nyari duit. Dan mata gw… Mata gw gak bisa ngebuka dengan sempurna. Kayak ada yang ngasih beban di mata gw ini. Apa daya, gw gak bisa ngelawan semua rasa ini. Oh ternyata gw… NGANTUK.

Gw pindah-pindah tempat duduk. Sesekali izin ke toilet buat cuci muka sama cuci mata juga. Tapi percuma, spesies “ngantuk” ini emang lebih kuat dari gw. Satu-satunya cara buat ngalahin si “ngantuk” ini dengan cara… tidur. Tapi gw urungkan niat itu. Yang bikin gw bingung, kenapa kakak aspraknya gak nyadar kalo gw ngantuk? Padahal gw duduk tepat di depannya. Mungkin keasikkan ngejelasin kali ya.

Kembali fresh, gw mulai merhatiin lagi. Kali ini gw dan sekelompok pindah ke lab yang di seberang untuk pengenalan alat-alat praktikum dan keselamatan kerja. Kita muter-muter di labnya sambil dijelasin penggunaannya untuk apa. Temen-temen gw nyatet semua yang dijelasin kakaknya. Di sela-sela penjelasan, gw ngeliat orang di luar lab lagi jalan ke lantai 2.

Selesai pengenalan alat-alat, kita balik ke lab awal. Tibalah saatnya pengerjaan laporan.

“Yak, sekarang silahkan buat laporannya, waktunya…(gw lupa ngerjainnya berapa lama)” kata kakak asprak.
“Oh iya jangan nyontek ya”.

“Waduh gawat, gw gak nyatet data apapun daritadi” pikir gw was-was.
Gw ngelirik kanan kiri. Sepik-sepik garuk kepala. Gw liat catetan temen di sebelah gw.

“Eh liat dong” kata gw berbisik.
“Oh lu mau liat juga, nih”. Ternyata temen gw ini dengan berbaik hati ngasih liat catetannya ke gw. Huhu gw terselamatkan lagi kali ini. Sip, gw liat catetannya. Tapi kakak aspraknya gak bisa diem. Dia mondar-mandir merhatiin kita-kita, jadi gw gak leluasa baca catetan temen gw. Daripada ketauan, mending gw kerjain sendiri. Gw akan gunain mode logika. Ya semuanya gw jawab pake logika. Eh salah, gw jawab pake tangan menggunakan pulpen dengan berpikir secara logika. Sip masuk akal.

Hmm ini pertanyaannya agak sedikit ngeselin. Ada soal begini “kenapa pipet harus dilap setelah dicelupkan ke dalam larutan?” udah jelas jawaban dari pertanyaan ini adalah supaya bersih. Pertanyaan gitu doang mah adek gw juga bisa ngerjain. Tapi tetep aja banyak yang belom gw isi, duh.

Sesekali gw ngelirik jawaban temen gw. Dan sekali lagi dia berbaik hari ngasih liat jawabannya. Bener-bener temen yang pengertian, jadi terharu gw *sadiss.
Akhirnya laporan gw selesai dan dikumpulin. Waktunya balik ke asrama. Seettt…

Nb: Pelajaran yang dapat diambil dari cerita ini adalah jangan salah dalam melihat jadwal. Karena failed di awal (biasanya loh) failed di akhir.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s