Dulu Kutu Sekarang Rayap

Selain gangguan dari Azmi, Taufik sama Sentot, biasanya yang paling mengganggu kehidupan kamar asrama gw adalah serangan kutu… ya kutu, bukan kutu buku apalagi kutu kupret…eh kutu kupret mah temen gw si Azmi, skip abaikan. Serangan kutu ini sangat berbahaya. Biasanya dia akan menempel di kulit seseorang tanpa sepengetahuan orangnya, terus…

“adaww” tiba-tiba kulit udah memerah diiringi degan rasa gatel yang meningkat secara signifikan. Efek gigitannya bener-bener luar biasa. Yang kena gigit akan melakukan garukan yang hebat di daerah gatel. Sayangnya hal itu bukan cara yang tepat. Karena kalo digaruk, bukannya makin mendingan tapi malah makin dan makin menjadi-jadi. Jadi-jadi apa? Jadi tambah gatel brooh, woow. Sial emang nih kutu. Serangan-serangan itulah yang menyerang gw semenjak gw merebahkan badan di kasur asrama tercinta ini.

Beberapa waktu berlalu dan gw udah lama gak kena gigit kutu tersebut. Bukan bukan karena kutunya bosen ngegigit gw, melainkan kita udah ce-esan. Gw berhasil bikin kutunya terbiasa dengan kehadiran gw. Yeaah… gw serasa keren udah bisa naklukin binatang… walaupun cuma seekor kutu kupret. Temen gw yang tidur di kasur gw pasti kena jebakan betmen kutumen dari kasur gw.

Biasanya yang kena itu orang-orang luar selain makhluk yang tinggal di kamar 169, terutama Taufik, yang sering tidur, ngigo, dan ngiler di kasur gw. Sebenernya gigitan kutu itu gw anggep sebagai sapaan hangat dari si kutu. Tapi mereka yang jadi korban gak ngerti, yasudahlah.

Belakangan, rasa gatel muncul lagi. Rasa gatel dan kulit merah-merah ternyata gak cuma dateng dari kasur gw doang. Gw gak tau, tiba-tiba aja muncul bentolan-bentolan misterius di tangan dan kaki gw. Itu terjadi pas gw duduk di depan meja belajar sambil laptopan. Gw nempelin tangan dan kaki ke meja, sambil nyari posisi yang pas. Tapi tiba-tiba kulit gw memerah dan muncul rasa gatel.

“Duh ini apaan lagi seh” kata gw. Gw garuk. Gw diemin. Gw sikat. Kasih air, terus gw cuci. Gw garuk lagi, tapi gak ilang-ilang. Malahan makin gede tuh bentol-__-

Awalnya sih gak terlalu gw peduliin. Tapi lama-lama rasa ini makin sering muncul dan gw gak tahan. Gw berkesimpulan jangan-jangan di meja gw ada kutunya? Ah tapi gak mungkin, si Mo (nama kutu gw) gak mungkin pindah ke meja. Dia udah pewe di kasur gw. Jangan-jangan pacarnya Mo? Ah apalagi itu, gak mungkin banget, dia kan jomblo. Atau temennya? Bisa jadi, eh tapi dia ansos, gak punya temen pasti. Lalu siapa?

 

Pelakunya akhirnya ketauan. Ya udah bisa ditebak siapa pelakunya.

 

Suatu malam, si Taufik duduk di meja gw sambil ngerjain tugas. Gw coba berhipotesis, kalau Taufik juga gatel-gatel berarti tuh meja emang horor. Artinya bukan gw doang yang kena jebakan. Sip semangat fik! Semoga lu kena jebakan betmen dari meja gw.

Gw perhatiin Taufik udah gak nyaman. Beberapa kali dia berdecap dan garuk-garuk tangannya. “Duh fin, ini meja lu ada rayapnya nih kayanya, gatel banget” kata Taufik sambil garuk-garuk tangannya. Yeaah ternyata hipotesis gw bener, tuh meja horor, ada makhluknya. Eh wait wait? Tadi kata Taufik apa? Rayap? Ohiya rayap, kenapa gak kepikiran ya-_- Berarti yang nyerang gw selama ini adalah RAYAP. Baru sadar gw.

Rayap ternyata lebih sangar dari kutu kalo soal gigit-menggigit. Rayap ini kayanya juga makhluk yang agak susah buat dice-esin. Baru gw deketin sebentar, udah digigit. Gw duduk, digigit. Gw ngambil buku doang sebentar, malah digigit lagi.

Gw kuliah, tetep digigit juga. Sampe ngikut gw kuliah, niat bener tuh rayap. Lama-lama gw pindah ke kontrakan, dia juga ngikut kali. Gw lulus jadi sarjana Matematika, bisa-bisa dia juga ikutan jadi sarjana dan ngegigit gw pas acara wisuda.

Gw gak bisa ngelakuin pendekatan yang sama kaya yang gw lakuin ke Mo. Harus ada diplomasi yang keren supaya dia gak ngegigit gw lagi. Masalahnya gw gak bisa bahasa rayap. Jadi, cara diplomasi ini pasti totally failed.

Akhirnya dengan semua rasa gatel ini gw membiarkan rayap itu merajalela di meja gw. Biarin deh dia tinggal di meja gw asalkan gak di kasur gw. Kalo di kasur nanti bisa-bisa gw tidur di lantai tiap hari, terus dia berantem sama Mo dan akhirnya Mo pindah ke lain hati kasur.

 

Saat gw nulis tulisan ini, tangan dan betis gw dalam keadaan bentol merah-merah minta digaruk aarrrrrggghh dasar RAYAP fuuuuuu….. (no pictures, karena berbahaya jika dilihat dengan mata bugil telanjang)

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s