Antara Demam, GRK, Pemimpin, dan untuk Bumi

header

Seperti kata WWF, “BUMI DEMAM TINGGI“. Gue gak bisa nolak pernyataan WWF itu bener, tapi emang beneran bener-bener bener sih. Gue gatau juga apakah ada semacam pil atau obat yang bisa menurunkan demam untuk Bumi, gue gatau. Terus yang lu tau apasih, fien? Yang gue tau ya… Bumi lagi demam tinggi dan gue tau panadol bukan obat yang cocok buat ngobatinnya.

 Terus?

Ntar dulu deh, tadi kan gue nyebut WWF, nah pada udah tau belom apa itu WWF? Bukan, bukan smackdown. Gatau smackdown? Ituloh yang gulat-gulat itu, yang ada Triple H, Undertaker, John Cena, dan….. Ah sudahlah, kita lagi gak ngebahas WWF yang ‘itu’.

Nih gue kasih tau, WWF itu… salah satu organisasi internasional non pemerintah yang menangani masalah-masalah tentang konservasi, penelitian, dan restorasi lingkungan.  WWF singkatan dari World Wide Fund for Nature, dulunya itu singkatan dari World Wildlife Fund (sekali lagi bukan WWF yang World Wrestling Federation). Jadi udah tau kan kalau WWF itu organisasi yang bergerak di sektor lingkungan. Ini penting loh.

wwf___world_wrestling_federation_logo_by_b1uechr1s-d578qhn

bukan WWF yang ini loh ya

wwf-logo-_-slogan-high-res3

nah ini WWF yang dimaksud

pembatas

Ngomongin soal lingkungan, ngerasa gak sih kalau cuaca di siang bolong itu panasnya minta dinginin? Kalau pernah, selamat… anda telah merasakan dampak dari Bumi yang sedang sakit parah.

Dapet hadiah gak fien? Kan udah diselamatin

Ya dapet. Itukan panasnya hadiah.

Terus kenapa gue bilang parah? Karena pasti dari kita-kita belom pernah punya suhu tubuh rata-rata yang terus meningkat tiap tahunnya. Kalau tubuh kita naik terus dan gak bisa diturun-turunin, udah pasti jadi almarhum.

Lah, tapi kan Bumi itu bukan manusia fien? Jadi kan gak bisa disamain sama manusia

Kalau secara logika emang gak bisa disamain. Kita tau Bumi itu lebih besar dari manusia, jadi sudah sewajarnya punya suhu rata-rata lebih tinggi dari manusia. Tapi gimana kalau kita kaji secara perasaan? Dengan perasaan, semuanya bisa jadi mungkin kan? Idiih kayak punya perasaan aja gue haha…

Kcnqnxacq

Bumi secara logika

5270017-vector-illustration-of-global-warming

dan Bumi secara perasaan

Eheem… eniwei, apasih penyebab Bumi bisa demam gitu? Karena virus? Bakteri patogen? Main hujan-hujanan? Atau ketularan dari bersin planet lain? Jawabannya udah pasti BUKAN ITU.

Seperti yang kita tahu, permukaan Bumi dilapisi oleh gas rumah kaca (GRK) yang terletak di atmosfer. Nah gas rumah kaca inilah penyebab suhu Bumi naik.

Terus apa aja sih GRK itu?

Hmm.. Anak-anak Kimia pasti tau nih, GRK itu Karbondioksida atau CO2.

CO2-emissions

 

Berarti GRK itu gak bagus dong buat Bumi

Secara alami GRK itu penting. Kenapa penting? Soalnya untuk menahan panas matahari yang masuk agar Bumi tetap dalam kondisi hangat. Inilah yang disebut dengan efek rumah kaca. Tapi kalau GRKnya rame dan terus bertambah setiap harinya, maka terjadilah kejadian yang kita sebut dengan Global Warming. Akibatnya Bumi jadi semakin panas. Atau kalau kata remaja-remaja gaul sih, neraka lagi bocor.

GRK yang makin ngeramein Bumi itu datengnya dari mana sih fien?

Waktu gue search sih penyebabnya sih banyak. Tapi gak sebanyak cintaku padanya kok *plaakk. Yang gue tau cuma beberapa aja. Contoh:

  1. Dari pembakaran hutan. Di sini mungkin lebih ke dampak pengurangan pohon. Pohon berkurang, CO2 yang dihasilkan langsung dilepas begitu aja ke atmosfer tanpa bisa disimpan di dalam kayu pohon. Jadi malah nambah GRK.pwen95l
  2. Dari asap kendaraan berbahan bakar bensin. Nah ini nih salah satu biang keladi yang bikin GRK jadi rame. Asap kendaraan itu menghasilkan gas CO2 yang langsung dilepas ke atmosfer.carbon_footprint 
  3. Emisi CO2 dari sektor listrik. Katanya 37% total emisi CO2 datangnya dari sektor listrik. Nah loh? Makin rame aja kan GRKnya. Apalagi hampir tiap orang butuh listrik. Tambah-tambah rame deh GRKnya.Air_pollution

 

Terus lu bisa apa fien untuk bantu ngurangin GRK yang semakin rame ini?

Gak bisa apa-apa sih sebenernya haha. Berhubung kemarin itu ada acara Earth Hour, gue coba bantu dengan ngurangin penggunaan listrik di kamar asrama gue. Jadi gue lebih ke poin yang ke-3, gimana caranya ngurangin penggunaan listrik supaya GRK gak terus meningkat.

Sedikit cerita nih, di IPB hari Sabtu tanggal 29 Maret kemarin ada acara Earth Hour yang diadain BEM KM IPB (gak bermaksud promosi). Kebetulan gue jadi panitia di acara itu. H-4 sebelum acara, gue lagi gencar-gencarnya surfing informasi seputar Earth Hour, dari mulai sejarahnya, kota apa aja yang partisipasi, manfaat, efek, sampai arti Earth Hour itu sendiri gue cari di google translet. Ya biar kalau ditanya orang tentang Earth Hour bisa jawab haha.

Bj4P73cCQAA4KOK

poster Earth Hour IPB nih #BeraniClickOff (bukan promosi)

 

Earth Hour? Emang efeknya Earth Hour itu apasih?

Gini nih kalau kudet, pasti gatau, kayak gue. Makanya cari info dong sob biar gaul (gue juga baru tau kok sob). Sekarang ini pasokan listrik di Indonesia sebagian besar masih pake batu bara sebagai bahan bakar utama. Kita tau kan kalau batu bara dibakar untuk bisa ngehasilin energi. Hasil pembakarannya berupa asap. Asapnya itu mengandung gas CO2 yang langsung dilepas ke atmosfer. Nah dari situlah alasan pemakaian listrik bisa menambah jumlah emisi CO2 di udara.

Dengan diadakannya Earth Hour setahun sekali ini, kita bisa mengurangi berton-ton gas emisi CO2 yang ada. Menurut data, ambil contoh Jakarta, kalau 10% penduduk kota Jakarta ikut partisipasi dalam Earth Hour, maka Jakarta dapat menghemat konsumsi listriknya sebesar 300MWh (Mega Watt Hour). Woow banyak banget gak tuh.

Terus juga, 300MWh itu setara dengan:

  1. mematikan 1 pembangkit listrik dan menyalakan 900 DESA,
  2. masih ada lagi, itu juga bisa mengurangi 267,3 ton CO2,
  3. memasok persediaan O2 untuk lebih dari 534 orang,
  4. menghemat biaya listrik sampai Rp 216.000.000,00, dan
  5. Mengurangi polusi cahaya.

Sengaja gue blok, biar jelas. Banyak kan tuh manfaatnya. Nah setelah tau fakta itu semua, gue mencoba untuk sedikit-sedikit peduli soal listrik ini. Bukan mau jadi tukang listrik loh ya!

pembatas

 

H-4 Earth Hour, gue coba praktekkin hasil surfingan dari internet.

Bisanya kalau udah pagi, temen-temen kamar gue pasti lupa matiin lampu. Untungnya gue langsung inisiatif matiin lampu. Sip langkah pertama sukses.

Selanjutnya, gue liat di colokkan terminal kamar banyak charegeran belum dicabut. Gue langsung cabut aja tuh chargeran-chargeran.

Fien, kok charegerannya lu cabut sih?” tanya Wendy.

Hemat listrik bro“.

Ya tapi gue lagi nyalain laptop gak pake batre nih! Jadi mati mendadak kan laptop gue“.

Adooh, sorry wen, gue colok lagi nih“.

Wah gue salah gaul, gak liat-liat dulu.

pembatas

Oke skip, langsung aja Ke hari H acara Earth Hour.

Para panitia disuruh dateng kira-kira abis maghrib. Masih jam 6 sore, gue istirahat sebentar di kamar sambil makan. Waktu itu di kamar ada Azmi dan Wendy, si Putra gatau lagi kemana.

Mi, nanti kan ada Earth Hour nih, nah gue mau minta tolong sama lu untuk matiin listrik di kamar. Satu jam aja, gausah lama-lama” kata gue.

Lu nyuruh orang yang tepat fien” kata Azmi sambil menepuk dadanya menyombongkan diri.

Sip, kalo bisa jangan kamar kita doang, kamar sebelah juga, terus satu lorong juga kalo bisa. Satu gedung deh sekalian“.

Mampus kali banyak banget. Tapi tenang, lu nyuruh orang yang tepat kok. Jam berapa emang Earth Hournya?

Ah kampung, gue kira lu tau. Mulainya setengah 9 malem sampe setengah 10” jawab gue.

Oh, siplah, tenang aja“.

Wen, jangan lupa juga ya matiin lampu dan lainnya” kata gue.

Oke boy. Kita nge-PES mi malem ini” kata Wendy.

Sip Wen“.

Lu cas dulu tapi laptopnya kalo mau nge-PES, biar nanti gak nyolok chargeran” saran gue.

pembatas

 

Setelah gue ngasih wejangan-wejangan basi ke Azmi dan Wendy, gue berangkat ke Media Center IPB.

Di sana gue dikasih tugas untuk matiin lampu di spot-spot yang udah ditentuin sebelumnya. Lima belas menit sebelum pemadaman lampu, gue sama panitia lain mulai nyalain lilin yang udah ditaruh di tangga dan koridor-koridor. Tujuannya ada lilin biar menimbulkan suasana romantisme aja sih. Biar keren juga pas lampu mati, lilin nyala. Idih, udah kayak di film-film aja.

Acara Earth Hournya udah mulai dari jam 8 malem. Setelah beberapa sambutan, tiba saatnya pemadaman. Nah pas pemadaman ini yang seru. Gue secara greget lari-lari di sepanjang koridor dan mulai meng-offkan saklar. Orang-orang yang lagi duduk-duduk di bangku, duduk lesehan, atau yang lagi latihan aerobik di sepanjang koridor ngeliatin gue lari-lari matiin lampu. Gue serasa kayak orang iseng waktu itu. Tapi gapapa. Kapan lagi anak baru bisa matiin lampu satu gedung di IPB sendiri haha.

Gue sempet ditegur satpam. Waktu gue matiin lampu di deket pos satpam gedung faperta, satpamnya kayak kaget gitu, terus manggil gue.

Dek, sini-sini” panggil satpamnya.

Iya, kenapa pak?

Ini kamu ngapain matiin lampu?

Loh kan ada Earth Hour pak. Bukannya udah izin ya?

Earth Hour? Acara BEM ya?

Iyasih, tapi semua tempat juga matiin lampu kok pak“.

Tapi kan kalau misalkan ada yang manfaatin momen gelap ini gimana? Siapa yang tanggung jawab?

Tapi pak, gak semua gedung kita matiin kok lampunya. Cuma yang di sekitar sini aja, yang terjangkau oleh kita juga kok pak, selow. Lagian juga cuma sejam pak ” jelas gue.

Hmm… yaudah kalo gitu, tapi nanti dinyalain lagi ya lampunya kalo udah selesai“.

Iya dinyalain lagi lah pak“.

Abis diintrogasi, gue langsung cabut ke pusat acaranya. Di sana udah rame sama pengunjung. Ternyata banyak yang interested sama acara Earth Hour ini, baguslah kalau gitu. Mudah-mudahan ini jadi momen yang tepat untuk memulai hidup berbasis hemat listrik dan energi. Mulai dari matiin lampu sama cabut colokkan aja deh. Dari hal-hal kecil dulu aja. Nanti kalau udah kuat melakukan sesuatu yang besar, baru deh boleh mulai. Mulai bertindak maksudnya.

pembatas

 

 

Memang, semua berawal dari diri sendiri dulu. Dari lingkup kecil, tapi kita lakukan secara kontinu. Lebih bagus lagi kalau bisa ngajak orang lain. Saling membawa pengaruh. Tapi gak semua orang punya rasa peduli yang sama. Di sini masalahnya. Tindakan ini emang dilakuin secara sukarela. Dan yang peduli pasti ikut partisipasi. Gimana dengan yang gak peduli? Yang gak peduli pasti cuek. Sialnya lagi, orang-orang yang gak peduli ini jumlahnya banyak. Mungkin lebih banyak jumlah orang yang gak peduli dibanding yang peduli.

Nah di sini kita perlu seorang yang paling berpengaruh, penting, dan disegani untuk bisa membuat yang gak peduli ini jadi sedikit peduli. Pertanyaannya, siapakah orang itu? Jawabannya udah pasti seorang pemimpin negara, presiden Indonesia.

Tapi gimana caranya presiden bikin orang yang gak peduli jadi sedikit peduli? Emang bisa fien?

Ya tentu bisa. Presiden itu kan punya kuasa penuh untuk membuat aturan. Presiden tinggal buat aja aturan untuk menjaga lingkungan. Membuat kebijakan perihal lingkungan. Dan buat program-program lainnya tentang lingkungan. Jadi mau gak mau, semua masyarakat harus mengikuti aturan menjaga lingkungan yang udah digagas presiden. Duh jadi sok tau gue -__- hehe.

Dengan begitu akan lebih mudah ngajak semua orang untuk partisipasi dalam menjaga lingkungan. Lebih bagus lagi kalau presiden selanjutnya mulai memberi dana ke peneliti-peneliti Indonesia untuk mencari sumber energi alternatif baru untuk menggantikan batu bara. Tujuannya, selain mengurangi emisi CO2 hasil pembakaran batu bara, juga supaya lebih ramah lingkungan. Tapi jangan menggunakan energi nuklir. Walaupun nuklir sudah pasti tidak mengeluarkan emisi CO2, namun limbah dan radiasinya sangat berbahaya. Kalau ceroboh, bisa-bisa kejadian di Chernobyl terjadi di Indonesia hiiiiyyyyy….

 

 

pembatas

Huaah pegel nih, istirahat dulu sebentar.

 pembatas

 

Berhubung sebentar lagi kita mau ganti pemimpin, alangkah baiknya kalau kita memilih pemimpin yang track recordnya gak ada kasus soal lingkungan. Beberapa calon presiden sekarang ada yang punya track record yang buruk terhadap lingkungan.

Siapa fien? Kasih tau lah

Ah jangan, nanti gue diincer lagi gara-gara nyebut namanya -_- haha. Pasti masyarakat juga udah tau kok siapa-siapa aja yang track recordnya punya urusan sama lingkungan. Nah kalau udah tau, jangan dipilih ya. Nanti setelah punya kuasa lebih, malah nambah merusak lingkungan. Main eksplor SDA seenaknya dengan merusak lingkungan sekitar. Ah jangan deh jangan. Eh tapi wallahualam juga sih. Pokoknya pinter-pinter milih aja deh.

Yang penting, gue mau pemimpin Indonesia nanti lebih memikirkan bagaimana caranya mengganti sumber energi berbahan dasar karbon, entah itu minyak bumi atau batu bara, menjadi energi lain yang lebih ramah lingkungan. Gue gatau gimana caranya, pokoknya salah satu kriteria yang gue mau kayak gitu.

Pemerintah bisa memberdayakan peneliti-peneliti yang ada di tiap universitas bergengsi yang ada di Indonesia. Karena yang gue tau, peneliti dan mahasiswa Indonesia itu kreatif, tinggal gimana caranya untuk menyalurkan kreativitas mereka untuk kepentingan masyarakat luas.

pembatas

Terakhir, kita tau sekarang Bumi masih demam tinggi dan perlu disembuhin segera mungkin. Gue gak tau Bumi kita akan berapa lama lagi bisa bertahan dari penyakitnya ini. Karena tiap hari, makin banyak GRK yang dibuang ke atmosfer. Kita selalu bergantung sama barang atau sesuatu yang menghasilkan GRK, seperti motor, mobil, listrik, AC, parfum, plastik, dan lainnya. Maka dari itu, ayo sama-sama kita ubah style hidup kita. Kita kasih Bumi waktu istirahat dari GRK-GRK yang menyerangnya. Jangan kita tambah penyakit Bumi. Karena gak ada dokter yang bisa nyembuhin Bumi selain kita. Jadilah dokter untuk Bumi kita ini.

 

Stop pertumbuhan GRK #IngatLingkungan.

CO22

 

Hidup Go Green #IngatLingkungan.

901852098-Environment-and-nature-tags-cloud

 

 

Ohiya, artikel ini gue buat dalam rangka lomba blog dari WWF Indonesia dan BLOGdetik. Mau ikutan? yah tapi udah deadline nih hehe.

lomba_blog

Jangan lupa like fanspage WWF disini, kalau fanspage BLOGdetik disini. Terus follow twitternya juga ya @WWF_ID dan @BLOGdetik , mau follow gue juga bisa kok hahaha becanda deng….

Semoga artikel yang gue buat ini gak copas. Data-data yang ada gue dapet dari berbagai sumber yang gue selancarin di Google. Untuk sumber, makasih ya data-datanya haha.

Sekali lagi #IngatLingkungan.

stock-vector-save-the-earth-earth-made-from-ecology-icons-sustainable-development-environment-concept-25825738

 

 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s