Back to The Past : Hukuman Satu Kelas (Gara-Gara Suckseed)

SuckSeed

Arrgghh ntar siang UTS Kimia, tapi gue baru belajar 5 bab. Mau ngelanjut, tapi ngantuk. Ya Allah ya Rabb, perang melawan rasa ngantuk super berat-__-

Ohiya, gatau kenapa semua hal tentang Kimia ini mengingatkan gue pada guru Kimia SMA dulu. Namanya Bu Lilis. Beliau ngajar gue Kimia di kelas 1 dan 2. Tapi yang gue inget sekarang bukan apa yang diajar beliau waktu itu, melainkan kejadian unik yang ada sangkut pautnya sama beliau. Alah kenapa gue jadi nostalgia gini ya-_- wkwk gapapalah. Skip, lanjut….

Gue masih inget waktu itu hari rabu di tahun 2011. Kenapa hari rabu? Soalnya kalau gue gak salah inget, gue pake baju pramuka waktu itu. Jadi gue berkesimpulan kejadian ini tepat di hari rabu saat gue kelas 2 SMA. Sebelumnya, gue mau kasih list pelajaran gue di hari itu. Masuk sekolah pukul 6.45. Lanjut pelajaran TIK dari jam 7 sampe jam 8. Terus Kimia sampe jam 9.30. Dilanjut sama Fisikanya Pak Deni pukul 9.30 sampe setengah 10. Oke cukup sampe situ aja karena gue lupa pelajaran selanjutnya apalagi.

Pelajaran pertama dibuka oleh TIK. Waktu itu Pak Sis, guru TIK gue, gak masuk. “Yeaaah” gue sama temen-temen yang lain seneng banget kalau gak ada guru. Ya sama kayak reaksi siswa pada umumnya lah kalau lagi gak ada guru. Gue masih inget waktu itu gue lagi nge-notebook. Gatau lagi ngerjain apa. Tapi yang jelas bukan lagi buka situs yang biru-biru loh ya! Gile aja di kelas buka begituan, itu mah nanti di rumah #eh *plaaakkk….

Saat itu temen-temen yang lain pada memanfaatkan momen gak ada guru ini dengan bermain dan bercanda. Lalu ada temen gue yang bernama Nina mencetuskan ide brilian untuk memanfaatkan momen ini. Mau tau apa idenya? Mari kita simak.

“Eh guys kita nonton aja yuk” kata Nina.

Dari belakang gue merhatiin idenya Nina. Abis itu gue lanjut nge-notebook lagi.

“Ayo, ayo. Gue bawa film juga nih” kata temen gue yang lain, Ine.

Gue merhatiin lagi. Satu detik kemudian nge-notebook lagi.

——————————–||——————————–

Singkat cerita sebagian anak setuju nonton. Terus si Nina ini sama temen gue yang lain pergi ke ruang TU untuk pinjem proyektor. Dengan alesan mau dipake buat pelajaran TIK. Hebat banget dah Nin sepik-sepiknya hahah.

Oke, setelah perlengkapan siap, kelas gue resmi nonton bareng. Film yang kita tonton Suckseed. Waktu itu sih Suckseed lagi booming-boomingnya di Indonesia. Karena gue katro, gak tau Suckseed film apa, jadi gue lebih milih nge-notebook aja. Lagian awal filmnya juga aneh (menurut gue). Ada satu kelas yang diisi oleh anak-anak kecil yang lagi dites gurunya untuk nyanyi di depan kelas. Gue berkesimpulan itu adalah kelas menyanyi. Pasti pada tau lah itu adegan yang mana.

SuckSeed

bukan promosi loh

 

Pas lagi asik-asiknya nonton (kecuali gue dan beberapa orang lainnya), dateng tuh Bu Lilis secara tiba-tiba. Gue liat jam udah menunjukkan pukul 8 lewat 1 detik! Yang gue bingung adalah KENAPA BELNYA GAK BUNYI????? Ah kita resmi ke-gep Bu Lilis.

“Ehhh kalian kok malah nonton sih?” tanya Bu Lilis setelah nge-gep kita.

“Tadi Pak Sis gak masuk Bu” jawab salah satu temen gue.

“Ini proyektor kok bisa disini?”

“Tadi udah bilang ke Pak Sis kok Bu”.

Setelah berusaha sepik-sepik, akhirnya Bu Lilis selesai mengintrogasi. Kita mulai belajar Kimia.

Bel berbunyi. Jam menunjukkan pukul 9.30. Pelajaran Kimia pun selesai. Bu Lilis keluar dari kelas. Gue sama temen-temen yang lain udah siap-siap buat belajar Fisika. Idih kelas gue rajin banget kan. Padahal mah gak begitu. Ini semua karena Pak Deni. Kelas IPA mana coba yang gak berani rajin kalau udah masuk pelajaran Fisikanya Pak Deni? Gak ada sob. Pada takut semua soalnya sama Pak Deni hahahahha.

——————————–||——————————–

Yak kita udah siap-siap menunggu kedatangan Pak Deni. Tadinya mau gelar karpet merah untuk nyambut Pak Deni, tapi sayang gak ada karpet merahnya, adanya karpet musholla. Pas Pak Deni masuk, eh bukan Pak Deni ternyata yang masuk. BU LILIS YANG MASUK KELAS KITA LAGI. ADA APA INI???

“Semuanya, cepet keluar. Turun ke bawah. Berdiri di lapangan” kata Bu Lilis dengan nada kesel-kesel dikit.

Mampus, kenapa ini? Jangan-jangan…. Gara-gara kita nonton satu kelas? Iya bener itu penyebabnya. Dengan muka bingung plus sedikit panik, semua warga kelas XI IPA 4 keluar dan turun ke bawah. Gue masih mikir kalau itu bukan salah gue. Gue gak mau terlibat. Soalnya gue kagak ikut-ikutan nonton-_- ya nonton juga sih dikit-dikit.

Alhasil kita disuruh berdiri di lapangan kayak orang lagi upacara, alias resmi kena HUKUM. Di situ gue ngerasa kelas gue paling greget karena dihukum satu kelas. Siswa-siswa lain yang lewat pada ngeliatin ke arah kita semua. Adek-adek kelas ngeliatin juga dari lantai 2. Di sini gue bingung harus berekspresi kayak gimana. Apakah harus nyesel? Atau biasa aja? Ya gue sih biasa aja sebenernya. Dihukumnya barengan ini, jadi seloww hahaha…

Abis itu Bu Lilis dan beberapa guru dateng buat menyidang kita. Kita kembali diintrogasi. Singkat cerita, kita semua disuruh minta maaf karena udah mencoreng nama baik Pak Sis yang kita pake buat alesan minjem proyektor. Terus juga dalang di balik hukuman ini tak lain dan tak bukan adalah PAK DENI, bukan Bu Lilis. Tapi Bu Lilis yang ngadu ke Pak Deni-__- sama wae lah kalo gitu. Di situ kita cuma bisa pasrah. Setelah selesai minta maaf, kita disuruh balik lagi ke kelas.

Di kelas, Nina mulai nangis. Kenapa dia nangis? Mungkin karen ngerasa dia lah dalang yang mencetuskan ide untuk nonton. Sebenernya gue juga gatau sih siapa yang punya ide untuk nonton di kelas. Pas Nina nangis itu, gue baru tau kalau ternyata dia biang keladinya. Haahh, Nin Nin, makanya kalau mau nonton jangan sampe ketauan guru, jadi kena hukum kan tuh *pukpuk Nina.

 

——————————–||——————————–

Setelah itu semua, Pak Deni gak mau masuk kelas kita karena masih slek. Tapi besoknya, pas masuk kelas gue, beliau ngomelin plus nyeramahin.

“Mana ketua kelasnya?” tanya Pak Deni.

“Ss.. Saya pak” jawab Bagas selaku ketua kelas.

“Kamu ketua kelasnya? KETUA KELAS KALIAN INI GILA…..” jgeerrrrr…… *efek suara petir.

“Tapi kemaren saya gak masuk pak” balas Bagas. Iya bener, dia gak masuk kemaren. Bagas ngelewatin momen XI IPA 4 yang seru dan penting. Yah sayang banget gas, untungnya gak akan terulang 2 kali momen itu. Sekali lagi sayang banget gas…

Lanjut….

“Oh kamu gak masuk? Wakilnya mana?” tanya Pak Deni lagi.

“Ss… saya pak” jawab Maul selaku wakil.

“Kamu wakilnya? BERARTI WAKILNYA YANG GILA…..” jgeerrrrrr…… *efek suara petir lagi.

Saat itu gue liat anak-anak yang lain pada nahan ketawa.

——————————–||——————————–

Ya begitulah kira-kira yang gue inget kejadian di hukum satu kelas waktu itu. Berawal dari ke-gep Bu Lilis, diaduin Bu Lilis, sampe dikatain gila sama Pak Deni. Berhubung gue tadi belajar Kimia, tanpa sadar memori tentang hukuman satu kelas ini jadi keinget lagi, karena Bu Lilis pasti nih. Di mana pun engkau berada, kau kan selalu ku ingat, bu…. ingat kejadian waktu engkau ngadu ke Pak Deni-__- aaarrrggghhhhh… tapi serius kok, saya inget terus Ibu terus hehe.hahaha…

nin

penampakan pelaku nonton Suckseed, Nina

 

Sip, jam 2, waktunya go to kapuk island…..

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s