Back to The Past : True Story UN (Ujian + Nonton)

Ujian-Nasional

Woaah gak kerasa udah mau UN lagi aja. Buat adek-adek kelas gue di SMAN 4 Bekasi, pokoknya jangan pada khawatir, karena kalian pasti lulus, pasti. Jangan alay sobet-sobet beli kunci jawaban. Karena kunci jawaban UN gak guna kalau gak ada gemboknya *idih sadisss.

Gue jadi kepikiran. Kayak gimana ya masa-masa UN gue setahun yang lalu? Masih inget gak ya? Ya masihlah! Masa gitu aja lupa. Uhukkk…

Setahun yang lalu, 15 April 2013.. Eh salah, hampir setahun yang lalu maksudnya, gue melaksanakan ujian yang paling ditunggu-tunggu seluruh anak SMA kelas 3, yaitu UN.. Ya UN.

ujian-nasional1

 

UN gue kemaren itu adalah UN tergak danta yang pernah gue alamin. Soalnya di saat semua anak-anak pada sibuk belajar, gue malah sibuk nonton One Piece. Bukan cuma gue doang sih, Aji, Iqbal, Scharta juga ngelakuin hal yang sama.

One-Piece-New-World-Wallpaper-HD-2013-4-1024x662

One piece. Anime favorit gue nih wehehhe

 

IMG_1419

Penampakkan Aji

IMG_1440

Penampakkan Iqbal (giginya dimingkemin)

IMG_1464

Penampakkan Scharta

Sebenernya kita ber-4 selalu belajar bareng tiap malem selama UN. Iya beneran belajar bareng. Belajarnya setengah jam, nontonnya satu jam. Waktu itu H-1 UN, tepatnya hari minggu, kita ber-4 memutuskan untuk belajar bareng di rumah Iqbal. Senin itu ujian Bahasa Indonesia, jadi kita belajar Bahasa Indonesia. Sebelum mulai belajar, gue ngerasa ada yang kurang. Kita gak punya perbekalan perang. UN itu ibarat perang. Belajar sebelum UN itu ibarat mengatur strategi perang. Dan perbekalan perangnya adalah…. Makanan. Soalnya gue pikir kalau kita belajar tapi perut kosong, pasti jadi bego. Begitupun kalau kenyang, pasti bego juga. Serba salah. Oke kita beli makanan. Makanannya itu cemilan-cemilan basi yang harganya dua ribuan dapet banyak, tau kan? Oke pasti tau.

Singkat cerita kita udah beli perbekalan perangnya. Sore itu pas udah di rumah Iqbal, kita bukannya mulai belajar tapi malah sibuk makan-makanin cemilannya. Setelah makan, kita pun jadi bego. Eh engga kita deng, cuma Aji, Iqbal, Scharta doang. Kenapa bego? Soalnya makanannya itu mengandung maicin. Eh gimana tulisannya ya? Maicin apa meicin sih? Ah itulah pokoknya, tapi bukan maicih ya, beda lagi itu. Nah katanya kalau makanan mengandung maicin atau meicin, pemakannya pasti jadi bego sesaat, gitu mitosnya. Karena gue gak ikutan makan, jadi gue terbebas dari virus bego hahaha. Alhasil, untuk beberapa lama kita belum mulai belajar.

Malemnya kita baru mulai belajar. Baca-baca buku, baca soal, ngerjain soal, tebak-tebakan soal sampai bosen. Setengah jam  berlalu dan gue lelah belajar. Gue keluarin notebook dari tas, gue nyalain, ke folder film, dan nonton one piece. Waktu itu gue nonton yang arc water seven + enies lobby. Lagi seru, jadi gue tinggalin belajar untuk beberapa saat. Lama-lama Aji, Iqbal, sama Scharta ikut-ikutan nonton. Yaudah selamat, kita resmi nonton malem itu. Tadinya niat belajar bareng, malah ganti tema jadi nonton one piece bareng.

——————————–||——————————–

Besoknya, UN hari pertama dimulai. Pas gue dateng, banyak temen gue yang lagi “nyatet” sesuatu di parkiran. Gue bertanya-tanya “pasti pada lagi nyatet kunci jawaban”. Dugaan gue bener. Astaga kenapa masih percaya aja sama kunci jawaban. Padahal kan belum tentu gemboknya pas sama kunci. Terlebih lagi, Mia ikut-ikutan nyatet kunci jawaban -__- dasar anak muda.

Gue ngerjainnya alhamdulillah lancar, tapi gatau deh ketiga temen gue itu gimana nasibnya. Ya kayaknya sih mereka lancar-lancar aja.

Oke UN hari pertama lewat. Siap-siap untuk hari kedua. Hari kedua UN gue lupa pelajarannya apaan. Kayaknya Bahasa Inggris sama Fisika/Biologi. Ya itulah pokoknya. Di hari-hari selanjutnya gue memutuskan untuk ngajarin Mia supaya dia gak gunain kunci jawaban sesat lagi. Siangnya gue ke rumah dia. Selesai itu, gue langsung caw ke rumah Iqbal lagi buat belajar bareng. Seperti biasa, pasukan belajar barengnya itu gue, Aji, Iqbal, Scharta.

Lagi-lagi kita belajarnya cuma sebentar. Terus ngapain lagi? Ya nonton one piece lagi ngelanjutin tontonan yang kemarin. Oke kali ini dominasi one piece sedikit berkurang. Abis nonton, kita lanjut belajar lagi. Tapi gue bosen belajar. Terlebih lagi ngapalin Biologi. Aduh paling males gue ngapalin Bio. Daripada gabut, gue lanjutin aja nonton one piecenya. Gak berapa lama, Aji Iqbal Scharta mulai merapat ikut-ikutan nonton. Yak kita kembali nonton bareng, bukan belajar bareng.

one-piece

Pelajaran pun kalah menarik sama anime ini uhukk….

——————————–||——————————–

Besoknya, UN lagi. Dengan bermodalkan logika dan sok tau, gue ngerjain soal-soalnya. Sip, ternyata emang UN itu lebih gampang dari try out *eh gak bermaksud sombong loh ini -_- . UN hari kedua pun gue lewati dengan lancar. Alhamdu?lillah. Ketiga temen gue itu kayaknya juga lancar. Berarti one piece emang gak mempengaruhi belajar kita berempat, begitu kesimpulan gue (sementara).

Siap-siap buat UN hari ketiga. Siangnya gue ke rumah Mia lagi buat tutorin dia Matematika, karena besok itu Matematika. Selama tutor lancar-lancar aja, terkadang stuck juga. Selesai tutor, gue berangkat ke rumah Iqbal buat belajar bareng sama kampret-kampret itu lagi.

Malem itu agak sedikit beda. Karena besok itu Matematika, kita jadi lebih banyak belajarnya. Kita banyak latihan ngerjain soal dari berbagai macam buku. Idih rajin banget kan gue. Apalagi ditemani perbekalan perang, tambah mantep aja suasana belajarnya. Namun semua kerajinan itu gak bertahan lama. Tiba-tiba kita berempat jadi ngaco dihitung-hitungan.

 

“Eh yang nomer ini gimana sih??” tanya Aji.

“Coba gue liat. Yah lu aja salah ngitung” kata gue.

“Loh kok lu ngitung 2+1 itu 2 sih” protes Arta.

“Ini kenapa jadi pada ngaco sih ngitungnya” kata Iqbal.

“Yah lu aja salah pin, masa 3+9 aja 27, itumah kalo dikali baru hasilnya 27” kata Aji.

“Eh? Iya ya. Gue kenapa ikut-ikutan ngaco-_-“.

“Kebanyakan makan maicin nih” tambah Aji.

“Wah iya ya” kata gue, Arta, Iqbal di saat bersamaan.

 

Kebanyakan makan cemilan bikin kita bego sesaat lagi. Jadi untuk sementara kita stop belajar Matematikanya. Di saat kayak gini, gue buka laptop dan nonton one piece untuk memulihkan otak-otak kita. One piece lagi one piece lagi.

Keesokkan harinya, sebelum masuk kelas, gue samper Mia dulu buat tutor lagi kalau ada yang masih belum dia pahamin. Beberapa menit kemudian bel berbunyi. Untunglah semalem gue cukup belajar, jadi gak perlu was-was ngerjainnya. Matematika gue kerjain dengan lancar. Alhamdulillah gak ada angka yang aneh-aneh dan soal cerita yang gak masuk akal. Kayak gini, “sebuah kereta listrik melaju ke arah utara dengan kecepatan 100 km/jam, berapa panjang asapnya?” untung gak kayak gitu. Aji, Iqbal sama Arta juga lancar kayaknya ngerjainnya.

Oke akhirnya tiba juga hari terakhir UN. Seperti biasa siangnya gue tutorin Mia. Setelah itu langsung cabut ke rumah Iqbal buat belajar bareng sama kampret-kampret itu.

Hari terakhir belajar bareng, gue menemukan fakta yang mengecewakan *idih sadiss. Ternyata Aji selama ini pake kunci jawaban di UNnya. Ah kita bertiga sempet kecewa sama Aji. Kalo dia pake kunci jawaban, terus untuk apa selama ini dia belajar bareng sama gue Iqbal Arta? Apa gunanya kita-kita ini kalau salah satu dari kita pake kunci jawaban? Di situ gue, Arta dan Iqbal ngerasa kecewa berat sama Aji. Dan yang lebih pe’a nya lagi, Aji beli kunci jawaban cuma setengah doang dan bayarnya juga cuma setengah -__- . Hasilnya kunci jawaban dia cuma dapet setengah dari seluruh total soal wkwk pe’a.

Hari terakhir UN diisi dengan Fisika dan Kimia (kalau gak salah). Gue ke kelas Mia dulu buat lanjut tutorin Fisika. Sip kayaknya dia udah paham, yaudah gue masuk ke kelas. Duduk manis. Siapin papan ujian. Serut pensil. Dan tunggu soal dibagiin. Setelah soal dibagiin, gue gak berniat untuk fotoin soalnya terus gue update di path atau instagram, karena gak sempet. Jadi soalnya langsung gue kerjain saat itu juga. Skip. Sreeetttttt…….

Akhirnya selesai juga UNnya. Ujian yang paling ditunggu-tunggu anak SMA kelas 3 pun berakhir dengan lega. Selesai UN hari terakhir, gue nemuin Aji.

 

“Ji, gimana tadi? Tembus gak kuncinya?” tanya gue.

“Mampus gue, gak ada yang tembus, mana gue cuma dapet setengah lagi kuncinya”.

“hahaha lu sih beli kunci setengah-setengah”.

“Tapi kemaren tembus semua coyy”.

——————————–||——————————–

Hufff begitulah kira-kira yang gue inget tentang cerita waktu UN. Setelah kesini-sini gue sadar ternyata lebih was-was nunggu pengumuman SNMPTN dari pada hari H UN. Kita semua udah dijamin lulus UN sama pemerintah. Dan nilai UN juga gak berpengaruh apa-apa ke nilai kelulusan nanti. Tapi kita akan sadar pentingnya nilai UN di kuliah tahun pertama nanti. Untuk yang ngejar beasiswa di tahun pertama, nilai UN itu salah satu syarat untuk beasiswa. Nah makanya pas UN jangan main-main, harus fokus, belajar yang bener biar nilainya tinggi *idih sotau bet guehh.

Tapi alhamdulillah walaupun pas UN gue belajarnya blangsak, tapi hasilnya lumayan memuaskan. Gue yakin ini pasti berkat usaha belajar gue dan one piece wkwkwk dan doa orang tua juga pastinya.

Nah buat yang lagi UN, masih tinggal sehari lagi nih. Saran gue belajar yang bener. Ya pasti orang-orang juga pada tau. Tapi…. Ada tapinya nih. Tapi kita harus tau yang kita kerjain itu apa. Kita harus tau soal yang dikerjain itu harus diapain. Jadi belajar yang gue maksud adalah BELAJAR MEMAHAMI SOAL. Jangan bisanya cuma memahami perasaan lawan jenis doang. Kita juga harus memahami soal-soal yang kita kerjain. Ada pepatah mengatakan, “kalau ingin dimengerti, pahamilah orang lain terlebih dahulu”. Nah pepatah itu juga nyerempet dikit ke konteks soal ini. “Kalau ingin dipahami soal, pahami dulu soalnya, niscaya soal itu akan mudah untuk dikerjakan”. Maksa banget ya hahaha. Tapi kurang lebih gitu deh.

Satu lagi, sebelum UN, jangan makan meicin yeh. Ntar kena virus stupid temporary atau bego sesaat. Kan gak lucu yang tadinya kita bisa jawab 10×10 = 100, malah jadi 10×10 = 20 gara-gara makan meicin… atau maicin, yang jelas bukan maicih.

 

Sudahlah, segitu dulu aja back to the pastnya. Semoga yang lagi UN pada lulus UN semua dan nilainya memuaskan, aamiin. Jangan kebanyakan belajar sambil nonton, sesat ntar, tuh gue kasih tau tuh.

 

prediksi-un-sma-20121

3200795ujian-nasional-nyontek

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s