Had a Hard Conversation with Gia

“Pernah engga sih lu ngorbanin SEMUA WAKTU lu untuk futsal?”

Pertanyaan ini bikin gue mikir ulang tentang apa yang gue udah lakuin selama ini. Pertanyaan yang bikin gue tertarik untuk tau lebih lanjut. Pertanyaan ini gue dapet dari pembicaraan gue dengan Kak Gia di Gym pas seleksi futsal sabtu malem kemaren.

Ehem, ceritanya tuh sabtu kemaren, sekitar jam setengah 7, lagi mau ada seleksi futsal FMIPA untuk main di OMI nanti. Pas banget, malem itu malem minggu, jadi kebetulan gue engga bisa malmingan sama… laptop gue hiksss. Abis magrib gue jalan dari kosan ke Gym untuk ikutan seleksi. Gue jalan santai, soalnya masih ada 7 menit sebelum jam setengah 7. Sewaktu gue sampe di Gym, eeehhh ternyata udah mulai latihan. Sial, gue telat, padahal kan masih 7 menit lagi. Di situ gue liat lapangan udah rame banget sama anak MIPA, tapi engga ada yang gue kenal. Untunglah ternyata ada kakak kelas Mate gue di sana, Kak Gia dan Kak Irul, seengganya ada yang gue kenal lah biar enak. Semua pemain udah mulai pemanasan, eh tapi tunggu,  di setengah lapangannya, ada tim yang lagi pemanasan juga, pake jersey warna ijo, anak SMA. Ternyata malem itu kita (yang seleksi) mau sparing sama anak-anak itu. Mereka keliatan jago kalo diliat dari style-nya. Ya, gue emang sering nganggep orang itu jago main futsal dari style-nya, Teorema Alfien.

Sewaktu gue make sepatu, ada anak yang dateng lebih telat dari gue. Namanya Ronal, anak GFM 50. Di situ kita kenalan. Gue nanya ke dia udah berapa kali ikut latihan. Katanya dia udah 3 kali latihan sama sparing ini, dan gue baru pertama kalinya dateng pas seleksi malem itu, gokil. Setelah selesai pake sepatu, kita datengin pelatihnya untuk minta maaf karena telat dan mulai pemanasan.

Seleksi dibagi per tim untuk sparing sama SMA Cibinong. Timnya dibagi jadi 5 dan gue sama Ronal belum kebagian masuk tim. Ya inilah nasib orang telat. Pemain yang belum main disuruh duduk di tribun sambil merhatiin jalanya pertandingan. Gue sengaja samperin Kak Irul biar ada temen ngobrol. Maklumlah gue sedikit ansos, jadi engga banyak kenal sama orang. Sedangkan Kak Gia, dia main di tim 1, jadi dia main duluan. Selagi Kak Irul ngobrol sama Hisyam, anak Fisika arab 49, gue merhatiin dengan serius jalannya pertandingan. Ini beneran loh. Yah biar kayak pemain-pemain serius gitu deh, nonton pertandingan, merhatiin strategi lawan, cari celah lemah lawan, gitu-gitu lah pokoknya. Gue juga sempet nguping strategi lawan pas pelatihnya ngasih instruksi dan ngasih visualisasi strateginya. Berasa kayak pemain pro gue jadinya ha ha ha. Tapi emang sih, gue akuin pemain SMA Cibinong bagus-bagus mainnya. Rapi dan berpola. Tapi menurut gue, itu malah jadi kelemahan mereka. Terbukti ketika mereka salah ngoper dan dipotong Kak Daus, anak Kimia 48, dia bisa langsung bikin gol ke gawang lawan. Karena permainan berpola mereka gampang ditebak alurnya, itu juga kalo pemain kitanya pinter juga sih, tapi pasti pinter lah, anak FMIPA kan pinter-pinter *sadisss.

Tim 1 selesai, saatnya untuk tim 2 main. Kak Gia naik ke tribun penonton nyamperin gue sama Kak Irul. Gue saat itu lagi ngobrol-ngobrol sama Kak Irul. Dia cerita tentang keinginannya untuk main basket di SPIRIT tahun depan dan cerita tentang sepatu barunya.

“Kata Daus lu tadi pagi lari pagi pake sepatu baru, Kak?” tanya gue ke Kak Irul.

“Oh iya nih, sepatu basket. Gua mau main basket aja lah tahun depan, udah engga ada pemain nih. Basket gampang kan gitu-gitu doang, tinggal latihan tekniknya aja sebenernya gua mah.” jawab Kak Irul.

“Oh iya ngomong-ngomong soal sepatu baru, itu harganya berapaan emang, Kak?” tanya gue lagi yang sedikit penasaran sama harganya.

“270 ribu.”

“Beli di?” tanya gue lagi.

“Di Detok, Depok Town Square. Jadi tuh ceritanya gua lagi nemenin adek beli sepatu voli, nah yaudah sekalian aja gua beli sepatu basket, gua sih nyarinya yang multifungsi soalnya. Adek gua noh nyari sepatunya yg cuma buat voli aja. Pas nemu sepatu yang dia mau, eh seneng banget dia.” jelas Kak Irul dengan ekspresif.

“Wah lu apa-apa serba baru nih kayaknya bulan ini. Sepatu baru, hape baru, gila-gila, tapi muka…”

“Ya gua mah kalo lagi ada duit yaudah gua belanjain, daripada ditahan-tahan. Tapi lu juga harus tau konsekuensinya, entah itu ngutang atau ngirit.”

Waduh, di sini gue dapet kuotes lagi dari Kak Irul setelah kuotes sebelumnya yang berbunyi “Terkadang gua pengen ninggalin atletik, futsal, sama bola. Tapi engga bisa, karena engga ada yang bisa bikin gua nangis, seneng, sedih, kecewa selain olahraga” nah kuotesnya yang barusan “Ngutang atau ngirit” super sekaleee.

Abis itu gue nyamperin Ronal, nanya dia udah dapet tim apa belum, dan ternyata belum, nasib kita samaan. Balik lagi ke tempat Kak Gia dan Kak Irul, gue denger Kak Irul lagi curhat ke Kak Gia.

“Iya gitu, Gi. Gatau kenapa kok rasanya jadi beda aja.” curhat Kak Irul.

“Beda gimana sih? Jadi lebih sange maksudnya?” Jawab Kak Gia. Wah di sini gue langsung ngakak dengernya.

“Gak gitu anjir! YA BEDA AJA. Kalo nge-Line jadi suka ada emot-emot gitu dianya.” Bantah Kak Irul.

“Lah Line kan emang ada sticker-nya gitu.”

Karena perbincangan ini kedengerannya menarik, jadi gue ikutan.

“Apaan sih Kak? Siapa yang sange?” tanya gue.

“Ini nih si Irul, lagi deket sama cewek, anak 51. Irul mah sukanya sama yang kecil geh, biar bisa dibego-begoin.” jawab Kak Gia sambil pura-pura bisik ke gue padahal Kak Irul nya denger.

Ya gitulah, Kak Irul lagi curhat soal cewek yang dideketin dia. Ceweknya adek kelas sih, anak IPB 51, engga nyangka ternyata Kak Irul sukanya sama yang kecil-kecil (umurnya). Gue bilang ke Kak Irul untuk jangan baper duluan, ntar kalo tiba-tiba kecewa, malah sakit hati hiksss. Dari situ Kak Gia bilang “lu pacaran buat apa sih emang? Buat seneng-seneng doang? Kalo gitu mah mending engga usah sia.” Ngomong-ngomong bisa-bisanya kita bertiga ngobrolin ini, sedangkan seleksi futsal masih lanjut. Tapi engga apa-apa lah, itung-itung nunggu giliran main. Engga beberapa lama kemudian, Kak Irul turun untuk main. Ini udah bagian tim 5 yang main. Selama pertandingan tim 1 sampe tim 4, Kak Gia selalu memuji permainan anak-anak FMIPA.

“Anjir, MIPA bagus-bagus siah ternyata mainnya. Baru sadar gue.” kata Kak Gia.

Gue yang daritadi sempet merhatiin juga mengiyakan pertanyaan Kak Gia itu. Memang gue akuin, mainnya udah pada bagus-bagus.

“Temen gue bagus-bagus banget mainnya heran gue.” kata Kak Gia lagi.

“Lah elu juga bagus Kak menurut gue mah.”

“Ya tapi tuh fisik gue kurang. Tinggal fisik doang gue mah sebenernya. Nah elu nih, kalo lu tinggal nyari karakter doang.” jelas Kak Gia.

“Kalo mau lolos sih, lu harus punya karakter. Karakter yang penting mah.” tambah Kak Gia. Di sini gue mulai mikir, karakter permainan futsal gue apa ya? Perasaan dari dulu gue main gini-gini aja, biasa-biasa aja.

“Iya sih, Kak. Sebenernya gue juga ada satu karakter yang dari dulu mau gue kembangin tapi engga bisa-bisa.” kata gue.

“Apa emang?” tanya Kak Gia.

“Hm… Gue sih dari dulu pengen banget punya karakter playmaker. Cuma ya gitu lah, engga kesampean.” Jawab gue.

“Gimana ya Kak biar kita bisa nemu permainan kita sendiri?” tanya gue. Kak Gia mengalihkan pandangannya perlahan dari pembicaraan dan ngeliat lurus ke arah lapangan, namun engga ngeliat para pemain yang lagi main di bawah sana. Dia kayak orang yang lagi mikir. Bersiap-siap jawab pertanyaan yang gue ajukan dengan serius.

 

“Pernah engga sih lu ngorbanin SEMUA WAKTU lu untuk futsal?”

 

Tiba-tiba pertanyaan serius itu terlontar dari mulutnya, dengan pandangan masih lurus ke arah lapangan. Gue bingung mau jawab apa. Terus Kak Gia ngelanjutin.

“Pernah engga lu ngorbanin waktu lu, kuliah lu, belajar lu, cuma untuk fokus main futsal aja?”

Gue masih bingung mau jawab pernah atau belum atau engga tau. Dia ngelanjutin.

“Kayak temen gue, dia fokus banget sama main futsalnya. Dia rela ngorbanin waktunya, waktu main-mainnya, demi futsal. Hasilnya, dia lolos turnamen dan sekarang mainnya bagus banget.” jelas Kak Gia. Di situ gue mikir, kalo orang yang bener-bener mau sukses, pastinya harus fokus sama apa yang dia mau dan tau apa yang dia mau. Tapi gimana dengan orang yang udah berusaha selama bertahun-tahun, walaupun engga sampe ngorbanin waktu, apa masih bisa ngejar apa yang dia mau? Menanggapi hal ini, gue bilang ke Kak Gia.

“Sebenernya gue mikirnya gini sih Kak, gue pikir karena gue udah main bola dari kelas 2 SD sampe sekarang, eh bukan, gue udah kenal bola dari TK, dan baru kenal futsal pas SMP, di situ gue pikir gue udah cukup jago dan pengalaman dalam hal futsal. Apa menurut lu pemikiran gue ini salah?”

“Yah lu engga salah juga, cuma ya maksud gue kalo lu emang beneran mau nemuin karakter, lu harus ngelakuin itu. udah pernah nyoba belum sih ngorbanin waktu yang gue maksud?”

“Belom sih Kak haha.” jawab gue polos.

 

Di pembicaraan ini, gue jadi inget anime-anime olahraga yang karakter utamanya ngasih semua waktu yang dia punya cuma untuk olahraga yang dia suka. Dna juga untuk impiannya menang di sebuah kejuaraan nasional.

 

“Kalo begitu, yang di anime-anime olahraga itu bener dong, Kak?” tanya gue.

“Yang mana?” tanya Kak Gia balik bingung.

“Ituloh yang si karakter utamanya ngorbanin segala waktu yang dia punya untuk latihan serius demi olahraga tercintanya.” jawab gue.

“Ya, kalo itu bener kayaknya.” jawab Kak Gia seadanya.

“PRIIIITTT…” Terdengar pluit pertandingan berakhir, saatnya ganti tim, timnya Kak Irul udah selesai main. “Ayo tim yang selanjutnya siapa?” tanya pelatih futsal.

“Saya sama Ronal belum dapet tim, Bang.” jawab gue.

“Yaudah main dulu, ayo 2 orang sisanya dari tim pertama.”

Kak Gia dan Kak Herul ditunjuk untuk main di tim selanjutnya bareng gue dan Ronal. Pembicaraan gue sama Kak Gia tentang “ngorbanin waktu” pun berakhir. Berakhir dengan sebuah tanda tanya besar di kepala gue, “jadi, apa yang harus gue lakuin sekarang?”, itu pertanyaan yang masih terngiang di kepala gue. Gue turun dari bangku penonton dan jalan ke lapangan dengan sebuah tanda tanya besar di kepala akibat pembicaraan tadi.

“Apa gue beneran harus ngorbanin waktu gue untuk sesuatu yang mau gue capai? Sedangkan banyak yang gue mau di dunia ini?”

Mungkin lain kali gue bisa ceritain kenapa kemampuan yang gue punya cuma stuck di situ-situ aja, cuma di awal aja ningkat, abis itu… stuck. Dan ini ada hubungannya sama pembicaraan gue dengan Kak Gia tadi.

“PRIIITTT…” Bunyi peluit pertandingan dimulai, ah ya gue lupa kalo masih seleksi futsal.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s