Finally Closing: We Are The Champion

Vionamita

Ouyeeaaah… Cong-Math, Congratulation Mathematics!!! Mate juara umum SPIRIT lagi, sob, 3 kali berturut-turut. Yoman, seneng banget rasanya bisa jadi bagian dari euforia juara 3 kali berturut-turut. Sebagai anak baru di departemen, angkatan gue, angkatan 50, baru sekali nih ngerasain juara umum SPIRIT. Beda sama angkatan 48 yang udah bener-bener hatrick ngerasain 3 kali berturut-turut juara umum SPIRIT. Di mulai dari tahun 2013, lanjut ke 2014, dan finally, pertahanin juara umum di 2015. sedikit di atas kita, ada angkatan 49 yang udah 2 kali ngerasain jadi juara umum SPIRIT.

Oh iya, ngomongin soal juara umum, akhirnya terlaksana juga Closing Ceremony SPIRIT 2015 yang dilaksanain sabtu, 11 April kemaren di Gymnasium. Sebelumnya gue udah nge-share snapshot-nya di post yang ini, yah barangkali ada yang mau liat lagi. Malam Closing itu pas banget sama momen malem minggu, jadi untuk mahasiswa-mahasiswi FMIPA yang jomblo (akut) bisa teralihkan malmingannya ke Gym. Biar engga lumutan di kosan atau di kontrakannya. Lumayan kan, siapa tau ketemu jodoh pas Closing, cintaku bersemi di Closing CPIWIT, ciyeeeaaauuweekkkk,…

Nah malam itu adalah malam penganugerahan untuk para atlet departemen yang udah berkontribusi dan juara di SPIRIT kemaren. Acaranya dibuka oleh opening dari Gumakusi, tim perkusinya mate. Ya, kebetulan gue juga main malem itu (bukan sombong loh ya). Tema Gumakusi malem itu adalah olahraga. Kita pake kostum dari berbagai macam olahraga, ada yang pake jersey futsal, bola, basket, badminton, baju sepeda, dan baju snorkling. Gua juga engga tau sih snorkling itu termasuk olahraga apa bukan, tapi yasudahlah. Gue sendiri kebagian pake jersey basket mate yang masih gue utangin sampe sekarang hiksss. Karena kebetulan gue lagi suka banget main basket, jadi gue pake aja jerseynya walaupun belum lunas ha ha ha. Walah kenapa jadi ngomongin jersey yang belum lunas ya -__- Oke skip! Lanjut, gan.

Balik lagi ke topik utama.  Ya, akhirnya Closing yang ditunggu-tunggu anak mate dan anak-anak departemen lain terlaksana juga. Agak beda dari tahun lalu, tahun lalu itu Closing SPIRIT diadain di GWW, tahun ini di Gymnasium. Para mahasiswa masing-masing departemen masuk dengan memakai jersey kebanggaan departemennya masing-masing. As always, mate pake jersey ungu andalannya. Kayak gini nih.

alfien edit

Jersey ungu, sob.

 

Kita sendiri sebenernya udah bisa nebak kalo mate bakal juara umum lagi di cabang olahraganya. Kok kita bisa tau? Tau dong, kan anak mate pinter memprediksi sesuatu berdasarkan ilmu kalkulus sederhana dan peluang sederhana *idiih, gaya banget. Ini bisa diliat dari perolehan medali kita di cabang olahraga. Ya, you know lah kalo olahraga itu udah bisa ditentuin pemenangnya atau juaranya siapa lewat pertandingan langsung. Inilah hasilnya, total medali kita itu 4 emas, 3 perak, dan 3 perunggu. Mau tau engga itu dari cabang lomba olahraga apa aja? Sorry ya, bukannya sombong loh, perunggu itu kita dapet dari lomba FUTSAL, BADMINTON PUTRA, dan MARATHON PUTRA. Lanjut medali perak berasal dari lomba SPRINT PUTRA, SEPAK BOLA, dan TENIS MEJA. Nah yang terakhir nih yang nentuin gelar juara umum, medali emas dari lomba BASKET PUTRI, VOLI PUTRA, MARATHON PUTRI, dan ESTAFET PUTRA. Saingan matematika itu awalnya ilkom di kejar-kejaran emas, tapi tiba-tiba biologi bisa dapetin 4 emas juga, sama kayak matematika. Namun, kita masih menang mutlak di peraknya. Dari situlah makanya kita bisa tau duluan siapa juara umumnya, departemen lain juga udah tau. Beda sama tahun lalu. Kata angkatan 49 dan 48, tahun lalu itu kita belum bisa mastiin siapa juara umumnya sampe Closing dilaksanain. Perolehan medali emas kita 3, sama kayak sebuah departemen lain (gue lupa departemen apa) dan perolehan medali peraknya pun juga sama. Suasana waktu itu tegang banget karena peluang kita juara umum engga lebih dari 50% di luar faktor lain. Penentu gelar juara umumnya ada di lomba olahraga terakhir, Aerobik. Ternyata, jeng-jeng… kita dapet juara 2 di lomba Aerobik, dan secara langsung mengantarkan kita juara umum SPIRIT tahun 2014 kemaren, yuhuuuu…

Hal lain yang gue dan anak matematika tunggu-tunggu adalah pengumuman pemenang cabang lomba seni. Ohiya, info, lomba SPIRIT ini dibagi jadi 2 cabang lomba besar, yaitu olahraga dan seni. Udah itu aja infonya. Di sini gue masih was-was nunggu pengumuman lomba Drama Musikal. Ya, gimana engga was-was, gue baru kali ini tampil jadi pemain drama di sebuah lomba, mana jadi pemeran utamanya lagi. Nunggu pengumumannya itu sama kayak nunggu kamu yang engga dateng-dateng ke aku, iya kamu… jodoh *plaaakkk (gamparmukasendiribiargakngayallagi). Pengumuman lomba Dramusnya itu bisa jadi parameter gue untuk tau apakah cerita Drama Musikal yang gue buat ini bagus atau engga. Tapi gue bisa lega, karena yang ditunggu-tunggu akhirnya diumumin juga. Di lomba seni ini gue bangga banget sama anak mate. Kita bisa dapet juara di hampir semua cabang lomba, walaupun yang juara 1 nya cuma 2 lomba aja. Mate dapet juara apa aja sih di seninya? Nih gue kasih tau, bukan sombong lagi loh ya, pertama VOCAL GROUP juara 2, dan dilanjut sama juara 2 STAND UP COMEDY. Stand up comedy ini twist banget menurut kita semua anak mate. Engga nyangka aja Kak Zul bisa jadi juara 2 di stand up, gokil. Lanjut, juara 2 DRAMA MUSIKAL MEENNN… yuhuuuu… engga nyangka banget bisa kena juara 2. Padalah gue udah mikir, maksimal paling juara 1 (yaiyalah). Walaupun engga juara 1, tapi gue tetep bangga akan hasil yang gue dan temen-temen dramus raih, hiksss jadi terharu. Okai, selanjutnya, jeng-jeng… juara 3 FOTOGRAFI, juara 1 PERKUSIIII yeaahh… Kita memang kuat banget di lomba perkusi, alhamadulillah. Terus ini nih, juara 1 TARI KREASI! Cabang lomba seni baru di SPIRIT tahun ini dan mate juaranya, yeaah. Dan yang terakhir juara 3 CIPTA PUISI. Tapi juara umum SPIRIT cabang seni sayangnya bukan matematika, tapi biokimia. Memang biokim kuat banget di lomba seninya. Congratulation Biokim for your champion~

Ini yang terakhir, ketika tahun ini kita jadi juara umum 3 kali berturut-turut, semua pasti tau, hal yang paling susah dari sekedar mengejar juara itu adalah… mempertahankannya. Mempertahankannya menjadi semacam kewajiban buat kita. Sebagai tanda kalau kita sebagai penerus, menghargai jasa-jasa dan kerja keras para artlet sebelumnya yang udah mengantarkan Departemen Matematika sebagai juara umum. Kini SPIRIT 2015 baru aja selesai. Para artlet berbakat kita di angkatan 48 kemungkinan udah mundur tahun depan, belum keliatan lagi bibit penerusnya. Tapi, bukan berarti perjuangan kita stop di sini. Masih ada satu tahun lagi menjelang SPIRIT 2016. Dari sekarang kita udah punya target untuk jadi juara umum ke-4 kalinya tahun depan. Dan tugas angkatan gue lah nanti, yang menjadi angkatan inti untuk meraih dan mempertahankan gelar juara umum lagi. Maka dari itu, mulai sekarang kita angkatan 50 dan angkatan 49 harus mempersiapkan artlet pengganti untuk meneruskan perjuangan para artlet yang udah lengser. Itu juga kalau kita bener-bener mau pertahanin gelar juara umum kita. Kalau engga? Yaudah, bye gelar juara! Semoga sepanjang tahun ini kita, calon artlet tahun depan bisa ningkatin motivasi dan skill kita di masing-masing cabang lomba, agar targetan juara umum SPIRIT 2016 bisa kita raih. Engga cuma juara umum di olahraga, tapi juga di seninya, seperti mate di tahun 2013 kemaren, aamiin. GO MATE GO MATE GOOO~~~

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s